Gunung Pangonan, Sabana yang Memikat Mata

Food & Travel 09 November 2020

dieng sabana pangonan gunung wisata

Foto: instagram/@unikandunia_


Berada di Negeri Atas Awan, Dieng, Gunung Pangonan menawarkan keindahan berbeda dengan gunung-gunung lainnya. Mudahnya akses transportasi menuju lokasi, jarak tracking yang relatif singkat, dan tentunya sabana indah yang memikat mata, menjadi mantra Gunung Pangonan hingga ramai dikunjungi wisatawan.

Dibuka secara resmi pada tahun 2016, gunung dengan ketinggian 2300 Mdpl ini langsung ramai menjadi incaran. Uniknya, sebagian besar pengunjung datang bukan untuk mendaki hingga puncak, melainkan mengunjungi sabana luas yang berada di badan gunung. Lokasinya yang masih satu komplek dengan wisata Candi Arjuna, Kawah Sikidang, dan Telaga Warna, memudahkan wisatawan untuk mengakses gunung ini. 

Tidak hanya terkenal di kalangan warga lokal, Gunung Pangonan telah dikunjungi wisatawan dari berbagai kota. Keindahan sabana gunung ini membuatnya sering digunakan sebagai tempat untuk photoshoot. Bahkan penulis sekaligus penyanyi kondang, Fiersa Besari, mengabadikan momen pre-weddingnya di tempat ini.

 

Foto: brisik.id/dinarabuu

Sabana yang menjadi primadona Pangonan merupakan hamparan luas rumput hijau. Di bagian kiri sabana, kontur tanahnya relatif datar, sedangkan di bagian kanan berbentuk bukit-bukit landai. Jika musim kemarau, rumput sabana akan berubah menjadi kuning kecoklatan. Sedangkan pada musim penghujan, warna coklat akan berubah menjadi hijau segar. Bonus yang akan wisatawan dapatkan jika berkunjung pada musim hujan adalah danau alami yang terbentuk akibat genangan air hujan pada bagian cekungan bukit.

Seperti gunung pada umumnya, Pangonan memiliki basecamp sebagai tempat registrasi bagi pengunjung yang ingin naik ke puncak maupun hanya mampir di sabana. Sangat mudah untuk menemukan basecamp Gunung Pangonan. Berpatok pada landmark "DIENG-BANJARNEGARA" yang berada di atas kawasan Candi Arjuna, pengunjung hanya perlu melangkah 500 meter ke arah timur. Bangunan bambu dengan papan bertuliskan ‘Basecamp Gunung Pangonan’ akan menyambut wisatawan. Hanya perlu merogoh kocek Rp10.000, pengunjung bisa bebas menikmati indahnya Pangonan.

gunung pangonan
Foto: brisik.id/dinarabuu

Untuk sampai ke sabana membutuhkan tracking selama 30 menit. Pengunjung akan diarahkan petugas basecamp menuju gerbang pendakian. Di awal perjalanan akan ditemui pipa raksasa gas uap panas milik GeoDipa Energi. Hingga sampai di gerbang pendakian, tanah dengan kontur padat siap untuk dijejaki.

Tidak perlu takut lelah karena gubuk kayu telah disediakan pengelola di sepanjang jalur pendakian. Selter ini bisa difungsikan untuk istirahat maupun berteduh ketika hujan.

Pemandangan memanjakan mata akan tersaji di tengah jalur pendakian. Hamparan ladang milik penduduk lokal terhampar luas. Bahkan pengunjung bisa melihat Kawah Sikidang dari ketinggian dengan jelas. Sedang Gunung Prau yang memanjang berada tepat di depan mata. Jika cuaca sedang cerah, Pegunungan Dieng lain seperti Gunung Arjuno akan nampak.

Jika track perjalanan sudah mulai datar kemudian disusul dengan jalan turunan, artinya sabana sudah hampir di depan mata. Suhu rendah Dieng bercampur angin yang menyusuri lembah membuat tubuh merasa ditusuk dingin. Pada bulan Juli - Agustus, suasana dini hari bisa diselimuti kristal es. Penduduk setempat menyebutnya embun upas. Suhu di Dieng pada bulan tersebut bisa mencapai 0’ C.

Foto: brisik.id/dinarabuu



Jika ingin mengunjungi Pangonan, pastikan memperhatikan musim yang sedang berlangsung. Musim kemarau tidak cocok bagi pengunjung yang tidak kuat dengan suhu dingin. Sedangkan musim penghujan dapat membuat track perjalanan menjadi licin.

Jika tidak membawa kendaraan pribadi, terdapat ojek lokal yang siap mengantarkan menuju Basecamp Pangonan. Mobil bak terbuka milik petani yang sedang mengangkut sayur mayur juga bisa ditumpangi secara gratis.

Oleh-oleh khas Dieng seperti olahan carica, opak, dan kentang Dieng bisa didapatkan dengan mudah di sekitar Basecamp Gunung Pangonan. Persiapkan cadangan air yang cukup, perbekalan makanan , dan jas hujan agar dapat menikmati pesona Sabana Gunung Pangonan dengan aman dan nyaman.

Foto: brisik.id/dinarabuu   

Sementara itu, ada banyak sekali penginapan di sekitar Gunung Pangonan. Salah satunya adalah Homestay Dieng Cool.

Beralamat di Jalan Dieng, RT. 1/ RW. 4, Krajan, Dieng Kulon, Batur, Kabupaten Wonosobo, penginapan ini hanya berjarak 1 menit berkendara menuju Basecamp Pendakian Gunung Pangonan.

Penginapan ini menawarkan akomodasi dengan lounge bersama serta Wi-Fi gratis. Setiap unit memiliki teras, TV satelit layar datar, dapur kecil, serta kamar mandi pribadi dengan shower. Terdapat layanan rental mobil juga tersedia di homestay ini.

Biaya sewa per malam mulai dari Rp250.000. Informasi lebih lanjut hubungi 0852-9214-9041 atau 0822-2733-9434.

Artikel ini ditulis oleh Dina

dieng sabana pangonan gunung wisata

Voucher Rekomendasi

Berita Video