Mengenal Kesenian Rampak Beduk dari Pandeglang Banten

Lifestyle 03 September 2020

Banten Pandeglang Kesenian Rampak Beduk

Foto: instagram/@karyadesvan


Rampak beduk adalah salah satu kesenian memainkan alat musik beduk yang khas dari Kabupaten Pandeglang, Provinsi Banten. Rampak mempunyai arti serempak. Jadi, rampak beduk berarti seni menabuh beduk secara serempak sehingga menghasilkan irama yang khas dan enak didengar.

Dalam rampak beduk, waditra yang digunakan adalah satu beduk besar yang berfungsi sebagai bass, satu set beduk kecil sebagai pengatur irama, tempo dan dinamika, serta ting tir sebagai penyelaras irama lagu. Ditambah, anting caram dan anting karam sebagai pengiring lagu dan tari.

Sedangkan gerakan tari rampak beduk menampilkan sikap-sikap yang ada di pencak silat seperti catrok, selut, gebrak, gojlok, gilas kombinasi, ping-ping cak-cak, haji salam, nangtang, celementre, rurudatan, antingsela, sela gunung, dan gerakan yang lainnya.

Foto: instagram/@novita_rd163

Untuk kostum yang digunakan para pemain rampak beduk biasanya merupakan busana muslim dan muslimah. Kostum para pemainnya kemudian dikreasikan dengan menambahkan unsur budaya, tradisional, dan modern dengan tetap mempertahankan kesopanan dan religi.

Luar biasanya adalah semakin berkembangnya zaman kesenian, rampak beduk semakin dikenal dan diminati oleh anak-anak sekolah dan mahasiswa. Mereka berlatih di sanggar-sanggar yang ada di daerah Pandeglang, seperti sanggar seni ciwasiat, sanggar seni harum sari, atau sanggar seni kembang tanjung. Selain itu, kesenian ini sudah menjadi ekstrakurikuler di beberapa sekolah dan dilatih oleh para pegiat seni di Pandeglang.

Mereka kemudian mempertunjukkan keahliannya menari dan menabuh beduk dalam acara-acara yang biasanya menampilkan kesenian khas daerah, seperti pada saat acara penglepasan siswa di sekolah, acara pemerintahan daerah, pembukaan suatu lomba, hajatan besar, dan acara seni lainnya. Dengan tabuhan beduk yang berirama khas dan lenggak-lenggok tarian yang gemulai, mereka melakukannya dengan penuh rasa semangat.

Foto: facebook.com/CMBBS Banten

Berbeda pada zaman dulu dimana kesenian ini mulai dimainkan. Menurut sejarah, pada tahun 1950-an adalah awal mula diadakannya pentas rampak beduk. Itupun dilakukan dengan tujuan sebagai perlombaan antar kampung. Selain itu, tujuan diadakannya pentas ini adalah sebagai hiburan rakyat dalam menyambut bulan suci Ramadan dan Hari Raya Idulfitri. Jadi, rampak beduk pada mulanya adalah untuk menyemarakkan hari-hari besar dalam agama Islam.



Cara mempertunjukkannya pun berbeda dengan zaman sekarang. Rampak beduk dulu dimainkan dengan cara ngabedug atau ngadulag. Dua istilah ini mempunyai arti menabuh waditra beduk, yaitu alat musik berupa kohkol dan kentongan kayu dengan penampang ditutupi kulit kerbau. Dalam pertunjukkan ini semua pemainnya adalah laki-laki yang menabuh beduk besar, beduk kecil, dan tong trong. Hanya itu, tanpa diiringi dengan tarian dari para penari perempuan.

Kemudian sepuluh tahun ke depan, tepatnya sekitar tahun 1960-1970, Haji Ijen dan ketiga sahabatnya; Burhata, Juju, dan Rahmat, menciptakan dan mengembangkan suatu tarian kreatif ke dalam seni rampak beduk. Selain penabuh beduk yang harus memainkan waditra beduk dengan kompak, kesenian ini juga digabungkan dengan gerakan-gerakan tari sehingga terlihat lebih menarik dan atraktif. Rampak beduk kemudian dimainkan secara berpasangan antara penabuh beduk laki-laki dan para penari perempuan. Jumlahnya sekitar lima sampai delapan pasang.

Foto: facebook.com/CMBBS Banten

Tidak semua orang dapat memainkan rampak beduk. Kesenian ini hanya dapat dilakukan oleh para penabuh dan penari yang telah terlatih. Mereka harus mempunyai keterampilan yang baik dalam menabuh beduk agar menciptakan irama indah, juga menyelaraskannya dengan gerakan tarian.

Makanya, mulai dari anak-anak sekolah dasar sampai jenjang perguruan tinggi, banyak yang berlatih untuk dapat memainkannya. Lebih lama mereka berlatih akan lebih menjiwai tabuhan dan tariannya, sehingga kekompakkan dapat terjalin dengan baik dan lebih rapi.

Sekarang, kesenian rampak beduk bukan hanya dipertunjukkan dan dikembangkan di kabupaten Pandeglang saja, tetapi telah menyebar ke berbagai wilayah di Banten.

Artikel ini ditulis oleh Yudi Rahmatullah

Banten Pandeglang Kesenian Rampak Beduk

Berita Terkait

Berita Video